Penelitian: Hubungan Pil KB dengan Daya Ingat

Sebuah hasil penelitian University of California, Kampus Irvine (UCI), Amerika Serikat, menemukan bahwa perempuan yang menggunakan kontrasepsi pil Keluarga Berencana (KB) mengalami perubahan memori.
Kemampuan mereka untuk mengingat inti dari suatu peristiwa emosional membaik, sementara wanita yang tidak menggunakan alat kontrasepsi lebih baik mempertahankan detail suatu peristiwa. Namun peneliti menegaskan bahwa pil KB tidak merusak memori.

Dirilis oleh Sciencedaily, Shawn Nielsen salah satu peneliti Pascasarjana UCI menerangkan: Apa yang paling menarik dari studi ini adalah bahwa penggunaan kontrasepsi hormonal mengubah memori. Hanya ada sedikit studi yang menguji efek kognitif dari pil. Padahal lebih dari 100 juta wanita di seluruh dunia menggunakan pil KB. Nielsen menekankan bahwa obat tidak merusak memori. "Pil KB mengubah jenis informasi yang mereka ingat, tidak defisit," katanya.

Perubahan tersebut masuk akal, kata Nielsen, yang bekerja dengan ahli neurobiologi Larry Cahill, karena kontrasepsi menekan hormon seks seperti estrogen dan progesteron untuk mencegah kehamilan. Hormon-hormon tersebut dikaitkan dengan memori yang kuat dari otak kiri perempuan seperti ditemukan oleh kelompok riset Cahill.

Ini temuan baru, mungkin mengejutkan bagi sebagian orang, tapi itu hasil alami dari penelitian perbedaan jenis kelamin yang kami telah lakukan selama 10 tahun. Larry Cahill sudah dikenal untuk penelitian fenomenal menghubungkan jenis kelamin ke memori," kata Pauline Maki, profesor psikiatri dan psikologi di University of Illinois di Chicago, yang mengkhususkan diri dalam memori dan fungsi otak.

Dalam studi tersebut, kelompok-kelompok perempuan baik di kelompok yang diberik kontrasepsi atau kelompok perempuan yang mengalami siklus hormon alami, ditunjukkan foto dari seorang ibu, anaknya, dan kecelakaan mobil.

Narasi audio yang berbeda, beberapa di masing-masing kelompok diberitahu mobil itu menghantam trotoar, sementara yang lain diberi tahu mobil telah menabrak anak itu dan melukainya hingga kritis. Satu minggu kemudian, semua perempuan yang diteliti tersebut diberi tes mengejutkan tentang apa yang mereka ingat.
Perempuan yang menggunakan kontrasepsi hormonal untuk sedikitnya satu bulan, mengingat lebih jelas langkah-langkah utama dalam peristiwa traumatik -bahwa telah terjadi kecelakaan, bahwa anak telah dilarikan ke rumah sakit, para dokter bekerja untuk menyelamatkan hidupnya dan kakinya berhasil disambungkan. Perempuan yang tidak menggunakan kontrasepsi ingat lebih detail perstiwa, seperti adanya hidran di samping mobil.

Nielsen dan peneliti lainnya, Nicole Ertman, setuju temuan ini dapat membantu mengarah pada jawaban yang lebih lengkap tentang mengapa perempuan mengalami sindrom pascastress traumatis lebih sering dibandingkan lak-laki, dan bagaimana laki-laki mengingat hal yang berbeda daripada perempuan.

Laki-laki biasanya lebih mengandalkan belahan otak kanan untuk mengkodekan memori. Mereka mempertahankan inti dari hal-hal yang lebih baik dari rincian. Perempuan mengkonsumsi pil KB, yang memiliki tingkat hormon reproduksi perempuan lebih rendah, mungkin ingat peristiwa emosional yang sama dengan laki-laki.

0 comments :

Poskan Komentar

Komentar SPAM tidak akan dipublikasikan!